Pascal Wehrlein, Jack Dennis dan Maximilian Gunther Raih Podium di Formula E Jakarta

Pada hari Minggu, Gnther menciptakan penampilan yang lebih luar biasa dibandingkan hari Jumat dan Sabtu, dengan kembali mengamankan pole position.

Timo Tim
Selasa, 06 Juni 2023 | 11:45 WIB
Pascal Wehrlein, Jack Dennis dan Maximilian Gunther Raih Podium di Formula E Jakarta
Pascal Wehrlein raih P1, Jake Dennis raih P2, dan Maximilian G√ľnther raih P3 di (Instagram @pascal_wehrlein)

Selebtek.suara.com - Cuaca panas terjadi di balapan double-header Jakarta, Indonesia – dan tidak hanya untuk 22 pembalap di Kejuaraan Dunia Formula E ABB FIA.

Para penggemar juga membantu menciptakan suasana yang membaur pada balapan sepuluh dan sebelas. Mereka disuguhi dua balapan Formula E yang mendebarkan, dengan banyak salip-menyalip dan pertarungan sengit.

Setelah pertarungan tiga arah untuk memimpin yang berlangsung pada beberapa lap, Pascal Wehrlein dari Jerman (Tim Formula E TAG Heuer Porsche) mengambil bendera setelah 36 lap, untuk memenangkan balapan yang membuka akhir pekan.

Tempat kedua ditempati oleh pembalap Inggris, Jake Dennis dari tim Avalanche Andretti Formula E.

Baca Juga:Link Video Tak Senonoh Seleb TikTok Syakirah 16 Menit Masih Diburu Warganet

Rekan senegaranya Wehrlein, Maximilian Günther (Maserati MSG Racing) mendapatkan dorongan kuat lewat pole position, walaupun akhirnya harus puas di tempat ketiga di belakang dua pembalap Porsche yang lebih dominan.

Pada hari Minggu, Günther menciptakan penampilan yang lebih luar biasa dibandingkan hari Jumat dan Sabtu, dengan kembali mengamankan pole position.

Kali ini, pembalap berusia 25 tahun itu keluar sebagai pemenang, sebagian berkat strategi energi yang sempurna, dan mengklaim kemenangan Formula E keempatnya di kota terbesar di Asia Tenggara itu.

Günther adalah pembalap pertama yang mengubah pole position menjadi kemenangan selama 13 balapan.

Dennis menjadi runner-up lagi dan kini hanya terpaut satu poin dari pemimpin klasemen, Wehrlein. Posisi ketiga, melintasi garis finis setelah 38 lap dan 90 kilometer adalah Mitch Evans dari Selandia Baru (Jaguar TCS Racing).

Baca Juga:Profil APA, Mantan Pacar Mario Dandy yang Cepu-in Agnes Gracia, Ternyata Seleb TikTok

Cuaca menjadi topik utama antara tim dan pembalap di Jakarta. Suhu sekitar 35 derajat Celcius dan tingkat kelembaban yang tinggi menjadi ujian sebenarnya bagi semua orang yang terlibat.

Kim Youngsoo, Vice President Motorsport: “Kami sangat senang dengan performa kuat Hankook iON Race. Mengingat kondisinya, kami mengharapkan suhu permukaan trek yang jauh lebih tinggi. Namun, ban mengatasi panas dengan baik dan para pengemudi juga tahu betul bagaimana mengelola produk premium kami saat ini. Debu di trek juga tidak menimbulkan masalah. Bahkan menjelang akhir balapan, mereka masih mungkin untuk menyerang dengan tepat di trek, tanpa kehilangan grip yang diperlukan.”

Pascal Wehrlein – pemenang balapan ke-10: “Ban yang sangat cocok untuk Jakarta, terutama karena di sini agak panas. Ban ini benar-benar konsisten dalam balapan. Kerja bagus, Hankook!”

Maximilian Günther – pemenang balapan ke-11: “Kami benar-benar memanfaatkan ban ini sepenuhnya. Berkatnya kami memiliki keseimbangan yang sempurna dan strategi yang tepat. Saya dapat mengatur ban dengan luar biasa selama jarak balapan penuh, dan masih memiliki kecepatan yang baik di garis akhir. Bannya sangat konsisten dan saat mengetahui di detik-detik terakhir bahwa kita akan berhasil, hal tersebut tentunya memberikan kepercayaan diri dan kesenangan.”

Hadiah besar untuk komitmen yang besar: Hankook tidak hanya didedikasikan untuk topik keberlanjutan sebagai mitra teknis resmi dan pemasok ban di Formula E.

Mantan pembalap Formula 1 Spanyol, Roberto Merhi menggantikan Oliver Rowland di belakang kemudi untuk tim Formula E India Mahindra Racing di Jakarta.

Merhi finis pada posisi ke-18 dan 17 pada Hankook iON Race di double-header Asia. Rowland tidak akan kembali ke kokpit. Tim menjelaskan “kami telah mencapai kesepakatan bersama dengan Oliver Rowland bahwa dia tidak akan memulai tujuh balapan berikutnya.” 

Seperti biasa, fase mode serangan dibagi menjadi dua aktivitas berbeda, dimana pembalap bisa memilih antara tiga format berbeda: 6 + 2 menit, 4 + 4 menit atau 2 + 6 menit.

Menjelang Jakarta E-Prix, Formula E menandai Hari Lingkungan Hidup Sedunia dengan meningkatkan kesadaran akan jumlah polusi lautan yang meningkat.

Lebih dari 300 sukarelawan, termasuk dari ABT Cupra Formula E, Avalanche Andretti Formula E, Maserati MSG Racing, NIO 333 Racing Formula E, dan mitra lainnya bergabung dengan karyawan Formula E untuk “bersih-bersih” Pantai di resort Ancol. Lebih dari 120 karung plastik dan sampah dikumpulkan di Pantai sebelah arena balap.

REKOMENDASI

BERITA TERKAIT

Otomotif

Terkini

Tampilkan lebih banyak