Merawat Sejarah! Ide Pancasila, Lahir dari Rumah Pengasingan Bung Karno dan Taman Pohon Sukun di Ende - NTT

Presiden Jokowi mengunjungi Rumah Pengasingan dan Taman dimana Bung Karno pernah 'menggali' ide tentang Pancasila

Benu Khalid
Rabu, 01 Juni 2022 | 15:05 WIB
Merawat Sejarah! Ide Pancasila, Lahir dari Rumah Pengasingan Bung Karno dan Taman Pohon Sukun di Ende - NTT
Instagram/@sandiabdullahh

Selebtek.suara.com - Pagi hari di bumi lahirnya Pancasila, Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) beserta Ibu Iriana Jokowi berkunjung ke salah satu tempat yang menjadi bagian dari sejarah perjalanan bangsa Indonesia, yaitu Rumah Pengasingan Bung Karno di Kabupaten Ende, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), tepat Rabu 1 Mei 2022, yang juga diperingati sebagai hari lahir Pancasila.

Dilansir dari laman Setkab.go.id, jejak perjuangan Bung Karno masih terlukis jelas di rumah tersebut. Berbagai macam barang-barang peninggalan Bung Karno bersama keluarga selama diasingkan, seperti lukisan tangan Bung Karno dan naskah drama sandiwara yang terukir kesan mendalam akan nilai persahabatan, kerakyatan, dan cintanya terhadap alam.

Seorang Juru Pelihara tempat bersejarah tersebut, Syarifudin, mengatakan bahwa Rumah Pengasingan Bung Karno telah terkenal sampai ke luar negeri. 

Ia pun mengaku senang dan bersyukur atas kunjungan Kepala Negara ke Rumah Pengasingan Bung Karno tepat di hari lahir Pancasila yang dinilai sangat berharga.

“Saya rasa bangga pada tahun 2022 hari ini juga tepatnya 1 Juni lahirnya Pancasila Bapak Presiden Joko Widodo sudah berkenan hadir di acara lahirnya Pancasila, di bumi lahirnya Pancasila, dan sempat berkunjung ke rumah Presiden pertama kita yaitu Ir. Soekarno, saya rasa bangga, senang, dan terharu,” 
ucap Syarifudin dikutip dari laman Setkab.

Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP), Yudian Wahyudi menjelaskan bahwa saat diasingkan, Bung Karno pernah menyebut tempat ini sebagai “ujung dunia”, di mana pada waktu itu tidak pernah terbayangkan bangsa Indonesia dapat merdeka.

Namun dengan jiwa cinta Tanah Air yang sangat besar, Bung Karno mampu mengubah situasi tersebut menjadi semangat dalam memerdekakan Tanah Air.

“Di situlah beliau (Bung Karno) bisa memanfaatkan dari situasi yang sangat menekan itu menjadi semangat pembebas lebih lanjut. Oleh karena itu, Ende ini menjadi salah satu titik utama dalam perjalanan Bung Karno, Pancasila, dan akhirnya kemerdekaan,” ucap Kepala BPIP.

Ada 2 lokasi yang menjadi tempat favorit Bung Karno semasa pembuangan oleh Pemerintah Belanda di Ende, NTT. Adalah Rumah Pengasingan dan Taman Pohon Sukun yang sekarang diberi nama Taman Renungan Bung Karno

Dalam sejarahnya, masa pengasingan Bung Karno di Ende berlangsung dari sejak 14 Januari 1934 sampai dengan 18 Oktober 1938 silam. 

Selama menjalani masa pengasingan, Bung Karno banyak menghabiskan waktunya untuk melakukan perenungan tepat di bawah pohon sukun bercabang lima yang ada di taman tersebut.

Menurut pengakuan Bung Karno dalam otobiografinya, tempat yang saat ini menjadi Taman Renungan Bung Karno adalah tempat di mana Bung Karno mendapatkan inspirasi tentang Pancasila yang kemudian diusulkan menjadi dasar bagi negara Indonesia merdeka.

“Ketika Bung Karno kembali ke Ende setelah dibuang kembali ke Bengkulu, 12 tahun setelah itu beliau datang kembali ke Ende sebagai seorang Presiden Republik Indonesia dan di hadapan ribuan penduduk Ende ketika itu beliau mengungkapkan bahwa ‘Di kota ini aku temukan lima butir mutiara dan di bawah pohon sukun ini kurenungkan nilai-nilai luhur Pancasila’,” ujar Noncent W. Noi.

Bung Karno saat itu juga berpesan bahwa apabila di suatu masa pohon sukun tersebut mati, hendaklah ditanam kembali dengan pohon sukun yang baru. 

Dalam sejarahnya, pohon sukun yang pertama itu mati pada tahun 1972. Pemerintah ketika itu sudah mencoba untuk menanam, tetapi tidak tumbuh.

Selanjutnya, pada masa kepemimpinan Bupati Ende periode 1973-1983, Herman Joseph Gadi Djou, ia meminta kepada sahabat-sahabat Bung Karno yang masih hidup ketika itu untuk menanam kembali pohon sukun tersebut. Peristiwa penanaman kembali itu terjadi pada tanggal 17 Agustus 1980 dan pohon sukun itu pun tumbuh hingga saat ini.

“Uniknya, pohon sukun ini tumbuh dengan lima cabang. Bagi orang Ende, ini membuktikan bahwa Ende memang benar-benar rahimnya Pancasila,” ungkapnya. (*)

Lifestyle

Terkini

Bisnis gelap Sambo itu juga melibatkan sejumlah perwira tinggi (Pati) serta perwira menengah (Pamen) Polri.

Ragam | 19:36 WIB

Kembali viral cuplikan video pernyataan Zaskia Sungkar dalam acara FYP Trans 7

Entertainment | 19:00 WIB

kehidupan Bonge yang berada di jalanan membuat netizen berspekulasi bahwa Bonge suka mabuk lem

Entertainment | 18:28 WIB

Orang-orang yang berada di lingkungan Sambo ini, berusaha untuk melindungi Sambo dan menutupi peristiwa pembunuhan Brigadir J

Ragam | 18:20 WIB

Pengamat Politik Rocky Gerung bereaksi melihat edaran grafik terkait Ferdy Sambo yang viral di media sosial

Ragam | 18:15 WIB

Denny Sumargo mengaku ia merasa tidak nyaman dengan sang istri.

Entertainment | 18:07 WIB

Naura Ayu mengakui melakukan beberapa kesalahan di awal lagu yang dinyanyikan

Entertainment | 16:56 WIB

Bareskrim Polri menenemukan ladang ganja seluas 25 hektare di Kabupaten Aceh Besar, Aceh.

Ragam | 16:47 WIB

Frank Hutapea menceritakan ayahnya berniat bunuh diri karena merasa gagal menjadi orang sukses

Entertainment | 16:12 WIB

Pemeriksaan Surya Darmadi dihentikan dengan alasan kesehatan

Ragam | 15:55 WIB

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan telah meresmikan galeri huni untuk semua program perumahan bernama JAKHABITAT sekaligus logonya.

Ragam | 15:52 WIB

Kabareskrim Polri Komjen pol Agus Andrianto berencana menyampaikan perkembangan terbaru dari kasus pembunuhan Brigadir J

Ragam | 15:36 WIB

Sugeng diundang untuk mendalami pernyataannya mengenai pemberitaan yang mengaitkan Ferdy Sambo dan DPR

Ragam | 15:33 WIB

BLACKPINK akan merilis album penuh kedua berjudul 'Born Pink' pada 16 September

Entertainment | 15:07 WIB

Keduanya nampak kompak menunjukkan kebersamaan saat merayakan HUT ke-77 RI bersama dua anak mereka di Tokyo, Jepang.

Entertainment | 15:04 WIB
Tampilkan lebih banyak